Jemaah Haji Berpenyakit Jantung Diminta Batasi Aktivitas

Reporter : Maulana Kautsar
1 Juli 2018 14:25
Kementerian Kesehatan akan menerjunkan tim preventif mengawal jemaah haji risiko tinggi.

Dream - Jemaah haji yang berpotensi mengidap jantung disarankan untuk membatasai aktivitasnya selama menjalankan Rukun Islam kelima itu. Imbauan ini disampaikan Kepala Pusat Kesehatan Haji Kementerian Kesehatan, Eka Jusup Singka.

Menurut Eka, jemaah haji yang berpotensi mengidap penyakit jantung akan mendapatkan tindakan antisipatif. Salah satu caranya diawali dengan tindakan preventif melalui penyuluhan.

" Yang mengalami kelainan jantung bisa membatasi aktivitasnya, bukan membatasi ibadahnya," ujar Eka, di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta Selatan, Minggu, 3 Juni 2018.

Eka mencontohkan salah satu upaya preventif itu adalah dengan tak memaksakan kondisi tubuh demi ibadah. Jemaah yang merasakan kondisi tubuhnya melemah dapat beribadah di pondokan kecuali untuk wajib haji.

" Ibadah harus tetap kita lakukan. Karena rukun dan wajib haji penting," ujar dia.

Eka menuturkan sebagian besar jemaah yang mengidap penyakit jantung telah didata di dalam negeri. Meski sudah menurunkan tim preventif, Eka meminta jemaah tetap memperhatikan kondisi tubuh sendiri.

" Jemaah harus sadar diri," ujar dia.

Sementara itu, bahaya lain yang mengancam jemaah haji yaitu heatstroke. Eka mengimbau jemaah haji untuk selalu mengenakan payung dan istirahat.

" Serta sering minum," kata dia.

(Sah)

Beri Komentar
Jangan Lewatkan
More